Thursday, February 25, 2010

Sama-Sama Kita Menjunjung Kehormatan Umat Islam


Allah Ta’ala berfirman 22:30 ”Demikianlah (perintah Allah). Dan barang siapa mengagungkan apa-apa yang terhormat di sisi Allah maka itu adalah lebih baik baginya di sisi Tuhannya. Dan telah dihalalkan bagi kamu semua binatang ternak, terkecuali yang diterangkan kepadamu keharamannya, maka jauhilah olehmu berhala-berhala yang najis itu dan jauhilah perkataan-perkataan dusta”

Allah Ta’ala berfirman 22:32 ”Demikianlah (perintah Allah). Dan barang siapa mengagungkan syiar-syiar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati”

Allah Ta’ala berfirman 15:88 ”Janganlah sekali-kali kamu menujukan pandanganmu kepada kenikmatan hidup yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan di antara mereka (orang-orang kafir itu), dan janganlah kamu bersedih hati terhadap mereka dan berendah dirilah kamu terhadap orang-orang yang beriman”

Allah Ta’ala berfirman 5:32 ”Oleh karena itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israel, bahwa: barang siapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barang siapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak di antara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerusakan di muka bumi”

1. Dari Abu Musa ra., ia berkata, Rasulullah SAW bersabda : “Orang mukmin dengan mukmin yang lain bagaikan satu bangunan, satu bagian dengan yang lain saling mengokohkan.” Sambil memperagakan dengan menyusupkan jari-jemarinya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

2. Dari Abu Musa ra., ia berkata : “Rasulullah SAW bersabda : “Siapa saja yang berjalan di masjid dan pasar sedangkan ia membawa anak panah, hendaklah ia menyembunyikan atau memegang ujungnya agar jangan sampai mengenai (mengganggu) seseorang diantara umat Islam.” (HR. Bukhari dan Muslim).

3. Dari Nu’man bin Basyir ra., ia berkata : Rasulullah SAW bersabda: “Perumpamaan orang yang beriman yang saling mencintai dan saling menyayangi serta saling mengasihi bagaikan satu tubuh, apabila satu anggota menderita sakit, maka yang lain ikut merasakan hingga tidak bisa tidur dan merasa demam.” (HR. Bukhari dan Muslim).

4. Dari Abu Hurairah ra., ia berkata : “Rasulullah SAW mencium cucunya Al-Hasan bin Ali. Waktu itu Al-Aqra’ berada di hadapan beliau, kemudian Al-Aqra’ berkata : “Wahai Rasulullah, saya mempunyai sepuluh orang anak, dan belum pernah kucium seorangpun.” Rasulullah SAW menoleh kepada Al-Aqra’ seraya bersabda : “Siapa saja yang tidak mau mengasihani, maka tidak akan dikasihani.” (HR. Bukhari dan Muslim).

5. Dari Aisyah ra., ia berkata : “Beberapa orang Badui datang menghadap Rasulullah SAW, sebagian bertanya kepada yang lain “Apakah kamu biasa mencium anak-anakmu? Sebagaian menjawab: “Ya,” dan yang lain ada yang menjawab : “Demi Allah, kami tidak pernah menciumnya.” Kemudian Rasulullah SAW bersabda : “Bagaimana jika Allah mencabut rasa kasih sayang dari kalian ? (HR. Bukhari dan Muslim).

6. Dari Jarir bin Abdullah ra., ia berkata : “Rasulullah SAW bersabda: “Siapa saja yang tidak mengasihi sesama manusia, maka Allah tidak akan mengasihinya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

7. Dari Abu Hurairah ra., ia berkata : Rasulullah SAW bersabda : “Apabila salah seorang dari kamu menjadi Imam salat bagi orang banyak hendaknya ia memperingan (mempercepat)nya, karena di antara mereka, ada orang yang lemah, ada yang sakit dan ada pula yang sudah lanjut usia. Apabila ia salah sendirian, perpanjanglah sesuai kemampuannya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Dalam riwayat lain dikatakan : “karena di antaranya ada yang mempunyai keperluan lain.”

8. Dari ‘Aisyah ra., ia berkata : “Apabila Rasulullah SAW meninggalkan amal yang beliau sukai, hal itu dikarenakan beliau khawatir jika umat Islam menganggap, bahwa amal itu diwajibkan atas mereka.” (HR. Bukhari dan Muslim).

9. Dari ‘Aisyah ra., ia berkata : “Nabi SAW melarang umat Islam puasa wishal (bersambung siang malam), dikarenakan rasa sayang terhadap mereka.” Para sahabat berkata : “Sesungguhnya engkau sendiri berpuasa Wishal.” Beliau menjawab : “Sesungguhnya keadaanku lain dengan keadaanmu. Aku selalu diberi makan dan minum oleh Tuhanku.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Maksudnya : Aku diberi kekuatan oleh Allah sebagaimana kekuatannya orang yang makan dan minum.

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget